Bahagia lainnya

Alhamdulillah ASI-Vaganza hari pertama berjalan lancar, semoga membawa manfaat untuk yang mengikuti rangkaian acara kemarin…

cerita selengkapnya tentang pelaksanaan ASI-Vaganzanya ntar aja yak kalo semuanya udah beres

pingin cerita bahagia yang boenda rasain semalem

Boenda pulang malem dari venue dengan badan lungrah, perut kontraksi dan mata sepet nahan kantuk *hampir ketiduran di taksi*

tapi begitu buka pintu rumah, ngucap salam dan Aira hampiri boenda sambil berlari-lari girang weleh-weleh semua rasa capek hilang!

Kemarin itu bisa dibilang untuk pertama kalinya Aira boenda tinggal all day long… biasanya cuma beberapa jam, tapi kemarin boenda tinggalin Aira dari pagi ampe malem. Ayah sendiri juga baru dari Manado. Makanya girang banget ya, nak🙂

itu bahagia pertama,

masuk rumah, setelah cium-cium peluk Aira dan ngasih ‘oleh-oleh’ berupa buku catatan harian lalat *Aira semakin girang*

boenda masuk ruang kerja ayah, cium tangan cium kening. *Pisah 1 malem udah bisa bikin boenda rindu setengah mati* dan karena boenda tau ayah dikejar deadline kumpulin segala report sebelum tutup tahun, boenda keluar aja dari ruang kerjanya, ngebiarin ayah berkutat sama angka-angka.

Saat keluar…

ayah: “lho, mau kemana bun? sini dong kasi selamat duluuuu”

me: “heh?”

ayah: “hehehehe ayah terpilih jadi area sales manager terbaik dan menjadi role model untuk ASM se-Asia, bun”

me:  “Alhamdulillah”

*speechless, cuma itu yang keluar dari mulut boenda*

**kembali kecup-kecup ayah meluk kenceng**

ALHAMDULILLAH!

Ditanya ayah saat di kamar: “boenda seneng?”

 YA IYALAH!!

ga cuma seneng tapi BANGGA. Dulu di perusahaan yang lama pun ayah pernah dapet beberapa penghargaan sampai tingkat ASEAN

sebagai istri, jelaslah super bahagia! ga sia-sia boenda ikhlasin ayah yang dalam 1 minggu sering banget ke luar kota

*yaaahh walo boenda suka protes juga siiii kalo liat ayah yg ‘gila kerja’ hehehehe ;P*

Penghargaan itu tentu ada implikasinya dari kenaikan gaji, bonus tahunan dll. Orang bilang “Rejeki bayi yang di kandungan!” tapi bagi boenda itu harga yang pantas untuk kerja keras ayah selama 1 tahun ini. Yup, dirimu sangat layak mendapat penghargaan itu, yah!

Ayah bisa memberikan teladan ga cuma asal ngomong ngajarin orang tapi juga melakukan apa yang dia sendiri katakan. Saat amanah kita bertambah kita pasti bisa mengembannya ASAL kapasitas diri kita juga harus ditambah. Yup, ayah selalu menyemangati boenda dengan kalimat tersebut di saat boenda merasa ‘berat’.

Biar kata ayah di rumah pun, kalau itu masih dalam jam kerja,..beuh jangan sekali-kali deh ngarep bisa leluasa ngajakin ayah macem-macem. Di rumah tetep aja, selama itu masih jam kantor, kebanyakan waktunya dihabisin di depan laptop, dengan headset di telinga. Teleconference, nelpon sana sini. Meski boenda tau betul sebenernya passion ayah bukanlah menjadi pegawai kantoran, tapi ayah bisa memberikan kinerja terbaiknya. Paling ogah lah dia korupsi waktu.

tapi kalau udah lepas jam kantor dan segala kerjaan hari itu udah beres, waktunya FULL untuk keluarga, asik main sama Aira. Sejak boenda hamil, kalau ayah lagi di rumah, ayahlah yang ngelonin aira tidur.

apalagi yang bisa boenda katakan selain: “yup boenda bangga, sangat bangga!”

sampe saat sujud terakhir solat isya boenda keluar air mata, terngiang surat Ar-Rahman

“nikmat manalagi yang kau dustakan?”

Alhamdulillah yaa Rabb…

-siBoenda-

3 thoughts on “Bahagia lainnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s