12 0 12 0 12

Sebenernya boenda bukan orang yang suka mratiin ‘tanggal cantik’ tapi tanggal 12 januari 20012 kemaren beneran jadi ‘tanggal cantik’ buat boenda karena Alhamdulillah lahir sudah si baby inside🙂

tadinya boenda sempe berharap si baby lahir tanggal 10 januari. hehe kepengen ajah, ga nyadar ada ‘tanggal cantik’ di 12 januari. Baru nyadarnya waktu di RS tanggal 13nya dikasi tau bidan kalo persalinan si baby kemaren itu pembuka hari sibuk di RS karena maraton ada operasi sesar. Rupanya banyak yang incer tanggal 12 0 12 0 12 nya. Si baby sendiri alhamdulillah lahirnya dengan persalinan normal walau dengan induksi terlebih dulu😀

gimana cerita persalinannya? SERU!!!

jadi kan tanggal 9 januari boenda ke RS tuh, untuk control rutin aja karena udah masuk minggu ke- 39 kan… diperiksa USG semua baik, berat si ade di USG 2689 kg panjang 49, udah masuk jalan lahir juga. Nah selama control itu, muncul kontraksi rutin (kemaren2nya emang udah mulai kontraksi sih) tapi ga ada rasa nyeri berlebihan yang boenda rasain, palingan nyeri kaya mau haid biasa gitu. tapi dokter vebi agak curiga jangan-jangan udah ada pembukaan walhasil periksa dalem deh tuh. eh beneran, udah pembukaan 1 ternyata,… huuuaaahh surprise aja dong! soalnya jaman persalinan aira, untuk bisa pembukaan 1 harus di induksi selama 12 jam dulu

Boenda pulang deh tuh ke rumah diwanti-wani untuk hati-hati karena ketuban kan suka merembes. Sampe rumah mulai kelabakan nyiapin barang-barang buat di RS. Selama di rumah tetep ga ada rasa nyeri, nyantai banget masih bisa mandii, nyuapin, gendong-gendong aira masih bisa jalan-jalan komplek, ngepel jongkok dll tapi subuh udah keluar flek terus jam 7 pagi nya flek mulai banyak, telpon dokter vebi disuruh ke RS jam 11an untuk cek pembukaan… huuaaahh deg-deg ssseeerrr seneng banget berharap udah pembukaan besar dan si baby lahir di tanggal 10 januari seperti yang tadinya boenda harepin. ternyata eh ternyata masih aja dong pembukaan 1, kuciwa deeehhh 😦

boenda terus minta pulang aja, dokter vebi nyaranin boenda untuk banyak jalan dan minta malam untuk balik ke RS cek pembukaan kalo dirasa ada nyeri yang berlebihan. karena udah ga sabar pingin si kecil lahir, boenda ajak ayah jalan-jalan di transmall, boenda mau kelilingi transmall. yowes capcuslah kesana sama ayah, yangkung yangti, aira dan kak ani. sementara yangkung yangti duduk makan, aira main di playground sama kak ani. boenda muterin transmall, ada kali tuh 4x bolak balik dari ujung satu ke ujung lainnya muterin 3 lantai transmall sampe bikin boenda hapal letak gerai tiap lantai disana pun boenda sengaja naik turun tangga. Karena masih juga belom merasa ada nyeri yang berlebihan, boenda malam itu ga balik ke RS, pulang ke rumah aja dan malah bisa tidur nyenyak banget di rumah.

Paginya, kontraksi mulai mepet jaraknya, flek lebih banyak keluar, dan ketuban merembes yowes segera deh tuh ke RS. Jam setengah 9 di cek dokter vebi, alhamdulillah pembukaan udah naik jadi bukaan 3. Resmi masuk RS deh tuh… karena kan biasanya kalo anak kedua cepet progress bukaannya, boenda disuruh baringan aja observasi liat ketuban merembesnya makin banyak atau ga. terus jam 12 di cek bidan, bukaan masih 3 ketuban ga ada yang merembes. Nah karena ketubannya ga merembes, boenda boleh jalan-jalan. Boenda pake deh tuh gerak jongkok-berdiri berkali-kali, ngiterin RS naik turun tangga dari lantai 1 sampe lantai 5 udah berasa capek balik ke kamar rebahan makan siang sambil nunggu dokter visite lagi tappiii ternyata sampe jam setengah 4 sore dicek lagi sama dokter tetep aja lho bukaannya masi di 3, dokter mulai tawarkan opsi induksi karena sudah ada pembukaan dan ketuban merembes, resiko terinfeksi lebih besar. waduh induksi…. *inget sakitnya diinduksi jaman lahirin aira* (T___T)

minta ijin deh sama dokter buat ke luar RS mau jalan-jalan lagi siapa tau kaya waktu jalan-jalan di transmall kan bisa naik lagi bukaannya. Dikasi ijin sama dokter, tapi ada batasannya jam 7 udah ada di RS lagi dicek pembukaannya kalo masih juga stuck di 3, mau ga mau induksi…. fffiiuuhhh… tetep lah nyoba bawa jalan siapa tau bisa ga pake induksi. Ayah ngajakin jalan-jalannya di transmall aja, karena emang nyaman sih dari segi parkir sama ga se-crowded mall yang lain, yowes kesana lagi, muterin lagi naik turun tangga lagi. jam setengah 7 balik ke RS. jam 7 lewat dokter visite, dan eng ing eeeenggg masih di bukaan 3 sodara-sodara! heyalah…. yoweeesss jam setengah 8 induksi dosis pertama masuk lah lewat miss v😦

tapi jauh berbeda dengan jaman induksi aira dulu, induksi kali ini, pada dosis 6 jam pertama boenda masih bisa muterin kamar, masih bisa twitteran, bbman, bbg-an, masih bisa ngakak-ngakak waktu @sariindira jenguk masih bisa ngakak nonton opera van java dan masih bisa tidur! kalo dulu lahiran aira mana bisaaaaa, ga bisa tidur cyyiiinn nyeri banget!

jam 1 malem kebangun karena rasa nyeri yang mulai kuat. jam setengah 2 bidan visite, bukaan masih juga di 3. masuk lah induksi dosis kedua. Naaaahhh mulai deh tuh ga banyak gerak, ga berkutik sama rasa nyerinya. Mulai dipake ilmu hypnobirthingnya nyoba rileks, ngalihin fokus dari rasa nyeri. tiap nyeri dateng, boenda bawa gerak masih bisa baca madre masih bisa tilawah. Nah mulai deket-deket jam setengah 4 ampun maaaakkk suakit bianggggeeettt!!! kontraksi mulai pendeeekkk bange jarak antar munculnya. Boenda mulai panggil suster, dateng bidan dicek bukaan MASIH JUGA BUKAAN 3!!! mulai stress….

tapi bidan (mungkin karena liat frekuensi kontraksi yang deket dan rasa nyeri yg amat sangat itu) bawa boenda ke ruang vk. Mulai disiap2in untuk proses persalinan. Boenda? mulai nangis sesunggukan, tiap nyeri dateng nyoba bawa gerak tapi herannya ngantuk banget lho saat itu. jadi kalo nyeri hilang, boenda bisa langsung merem tidur! dateng konraksi kebangun lagi nangis lagi, ilang kontraksi brek tidur lagi sampe ditampar-tampar mama biar tetep sadar katanya. Boenda mulai nangis kejer udah ga tahan mulai teriak minta operasi sesar meluk mama super kenceng malah mukul-mukul mama, masya Allah sakitnya pol-polan! mendekati jam seengah 5 bidan cek bukaan, udah bukaan 7 bidan telpon dokter. mama mulai nelpon rumah. Iyah yang nemenin boenda saat itu mama, ayah ga berani nemenin, kayanya trauma dia liat proses persalinan aira dulu katanya ga tega liat boenda meregang nyawa.

boenda rasanya udah ga kuat deh lemes banget, sakitnya ampuuunnn… lupa deh semua ilmu hypnobirthingnya yang dirasain cuma sakit sakit dan sakit! sakitnya beda banget dengan sakit yang boenda rasain waktu lahiran aira, dulu sakitnya dikisaran pinggang bagian belakang yang kalo diusep-usep masih bisa ngerasa mendingan. tapi ini sakitnya di daerah vagina, lhaaa gimana ngeredain rasa sakitnya cobaaa… !!!

tapi Subhanallah ya, jarak dari bukaan 7 sampe si baby brojol ga lama lho! begitu ada rasa pengen pup, boenda ngeden. persis ngeden ke-3, persis kaya Aira dulu, baby inside lahir tepat di saat adzan subuh tepat sama di jam 4.45. lahirannya sama bidan, doker terlambat dateng sepersekian menit lah. tapi beliau yang motong plasenta dan bersih-bersih perut. ayah, yangkung, yangti, aira kak ani dateng saat IMD lagi berlangsung. Shabis baby brojol beeeuuhh leeemmmeessss bangeeet!! ditampar lagi sama mama biar tetep sadar. IMD berlangsung dengan kondisi boenda yang super lemah. tapi alhamdulillah berjalan sukses, si baby langsung di adzankan dan iqomatkan saat IMD, dia milih PD yang kiri dan sukses menyusu di menit ke-50 an. Baby lahir dengan berat 3 kg panjang 49 kondisi sehat wal’afiat

Setelah beres semua, balik ke kamar. leeeemmmeeeessss banget udah makan minum ini itu tetep rasanya teler, tepar!!! di cek tensi cuma 60/80, pantesan lemes banget pan! tapi rasa lemes itu berasa hilang sudah saat liat baby kecil meringkuk dalam dekapan. Alhamdulillah selama di RS bisa bedding-in, baby lepas dari dekapan cuma saat mandi. ASI juga mengalir lancar, baby sudah pipis dan pup di hari pertama dan sampai pulang ga ada tanda-tanda jaundice, alhamdulillah…

gimana soal nama???

sesuai kesepakatan semula, kami beri baby boy nama : “AYYASH SYAMIL ADZ-DZAKI”

AYYASH diambil dari nama seorang pejuang palestina, seorang insinyur yang dikenal cerdas dan ditakuti zionis israel laknatullah, yang syahid karena bom;

Yahya Ayyash

ayah memang dari dulu ingin, jika diberikan anak laki-laki, menamakan anak lelakinya dengan nama AYYASH

SYAMIL artinya sempurna,tidak berkekurangan suatu apapun

ADZ-DZAKI artinya cerdas

jadilah AYYASH SYAMIL ADZ-DZAKI

kami ingin kelak ia akan menjadi seorang yang cerdas, sempurna tidak berkekurangan serta memiliki daya juang hidup yang tinggi, berkontribusi besar untuk agamanya seperti sosok yang kami catut namanya, Yahya Ayyash.

welcome, son! we love you so…

8 thoughts on “12 0 12 0 12

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s